Pernah ga sih lu ngerasa ragu sama pasangan yang sebenernya dia ga buruk buat lu, bawa dampak positif di hidup lu, dan ga pernah macem2 kayak minum, free sex dll karena lu masih blm bisa percaya penuh sm dia dan punya pandangan yang lumayan berbeda tentang dunia gue masih anggap dia gabisa mensyukuri gue sebagai pasangan gue masih anggap dia egois dan gue juga masih sering anggap dia berlebihan tentang 'berkorban' untung pasangan berkorban disini tuh kayak awal pertama pacaran, karena dia bertujuan untuk menjalin hubungan serius sm gue.. dia nanyain gue secara garis besar kayak "lu masih perawan atau engga" gue ceritain dengan jujur kalo misalkan gue udh ga perawan karena sempat di lecehkan sm org lain di dalam lubuk hati dia, dia ngerasa kecewa berat sm gue, tp di depan gue dia mencoba utk tetep nerima gua apa adanya, yang padahal dia sendiri masih berat nerima itu sampe skrg. alhasil, dari pilihan dia ke gue sebelumnya itu, dia menjadi sosok yang seakan2 udh paling banyak berkorban demi gue. Dengan bilang udh ga lg ngikutin ekspektasi untuk sosok pasangan lah, udh banyak bantu gue disaat susah (its true sih dia emg banyak bantu), dan dia ngerasa udh paling banyak ngalah. padahal di sisi lain gue sendiri pun udh banyak berkorban untuk hal - hal di diri dan sekitar gue. Cuma dia selalu menganggap diri dia yg paling banyak memberikan dan jadi korban. egosi nya dia itu kayak, ketika gue melakukan hal yang sama dengan apa yg pernah dia dulu lakukan ke gua, dia memilih utk bodo amat ga intropeksi diri lebih jauh. Berubah cuma seminggu 2 minggu, abis itu udh balik lagi. Malah kalo misalkan gue tunjukkan sikap yang sm kayak dia ke gue dulu, respon dia gabisa dewasa dengan memahami. Yang ada malah ga habis2 banyak hal sebenernya yang gue juga udah lakuin buat dia, cuma selalu gapernah terlihat cukup di mata dia. Akibat dari rasa tertekan dan ga ikhlas itulah yang bikin dia jadi kurang bersyukur sama apa yang udah dia milikin. Pandangan soal hidup pun, masih banyak yang bersebrangan kayak salah satu contohnya tentang pernikahan deh doi mikir pernikahan itu sesuatu hal yang diukur dari kesiapan diri doang, rejeki mah nanti bakal ikut seiring dengan pernikahan dilakukan. Selama diri sendiri dan agama siap, bagi dia mau nikah umur berapapun (even under 20) juga gamasalah. sedangkan gue, gue berfikir bahwa nikah yang sesungguhnya itu bukan hanya tentang agama. Yes agama itu memang kondimen paling penting dalam menjalin hub keluarga. Tapi kan materi itu hal yang ga kalah penting. Tanpa ada persiapan materi yang matang, keluarga bisa dengan mudah hancur dan cerai. Anak - anak bahkan harus menanggung kesusahan ekonomi orang tuanya. Hal - hal seperti itu yang menurut cowok gue gaperlu dipersiapkan sedari dini dan gaperlu dibawa ribet. jadi lucu gt, makin lama bukannya makin sayang malah jd jenuh sendiri dan malah jadi males - malesan buat lanjutin hubungan ke jenjang yang lebih serius. Dalam hati gue cuma bisa berdoa semoga masing - masing dari kita ber2 bisa segera pisah dengan cara terbaik dan gue bisa dipertemukan sama jodoh lain, dan bukan dia. Amin

Comments (0)

There are no comments.

Top Users

User Score
x 9
jnnice 3
dones 2
MinC 0
Angeline 0

Kehidupanku sekarang bingung mau lanjut hidup atau tidak, tapi di belakang masih banyak sayang kepadaku. Tapi aku merasa...

Continue

Gue salah satu mahasiswi tingkat akhir di salah satu perguruan tinggi swasta yang ada di Jakarta.. Semester akhir yang...

Continue

Aku bingung dengan aku yang sekarang aku jenuh aku kesepian gak Ada yang mengerti aku seperti yang dulu,aku belajar untu...

Continue