Aku baru mulai kerja, umur aku 22 tahun. sebagai perempuan yang bisa tergolong jarang pacaran, meskipun bisa dibilang sempet deket juga dengan beberapa cowo tapi aku ga bisa dikatakan expert dalam hal realtionship lah ya.. tapi pengalaman ya ada. di tempat kerja pertama aku ini, aku baru sekitar 3 bulan kerja dan sebelumnya aku freshgraduate dan baru sempet ngerasain kerja pas lagi magang itupun ***a 3 bulan dan online. jadi ini pengalaman pertam aku kerja offline. aku seneng di tempat ini orang2 nya welcome banget, pertama kali kerja aku langsung jatuh hati pandangan pertama sama seseorang krn dia wangi pas lewat, dan kebetulan sebelum dia muncul di hadapanku dia lebih dulu yang perhatiin keberadaan aku dan tanya "itu siapa?" ke rekan kerja lainnya. singkat cerita ktia kenal, dan ya.. semua berjalan biasa aja, aku sekedar kagum pada panadangan pertam dan gaada kepikiran kemanapun. sebulan kemudian aku kerja di tempat itu barulah kitaa saling follow di instagram dan akhirnya dia beberapa kali sering balas instastory aku, aku ngerasa agak sedikit aneh dan bingung ini orang berusaha deketin aku kah atau memang dia orangnya friendllu gini dan ***a iseng? akhrinya aku memutuskan untuk berpikir dia sekedar friendly aja. tapi lama2 aku malah jadi merhatiin dia, dia lucu, sifatnya bapack2 sekali, dan sedikit lumayan bijak menyikapi permasalahan hidup. aslinya ya biasa aja, aku beruasaha tetap tenang dan ga berpikir macem2 krn aku pikir aku masih baru disini, aku ga mau terlibat permasalahan hati apapun. tapi kehendak berkata lain, suatu hari aku dipasnangkan sama dia saat kita temen2 rekan kerja ngadain jalan2 naik motor ke puncak. sepanjang jalan kita ngobrol asik aja, entahlah tapi memang mungkin lebih banyak aku yang ngomong, tapi menurutku itu seru, dan aku nyaman ngobrol sama dia. entahlah memang dia orangnya friendlyy jadi bisa bikin orang nyaman ya. tapi harapanku musnah seketika saat tau dia ternyata udah punya pacar. ah sial wkwk, aku agak bingung karena perasaan ku mulai muncul sekitar 20% saat itu, dan di jalan2 selanjutnya aku dipasangkan sama dia lagi, dan perasaan aku pun naik jadi 40%. dia lucu memang, kita ga banyak ngobrol kalo ga di motor, tapi karena kita boncengan udh dua kali itu, rekan2 lainnya dengan senangnya nge cie cie in kami dan mendoakan kita agar berjodoh. jujur aku bingung gimana nanggepinnya, padahal rekan2 kami itupun ttau kalo dia sempet bawa gandengan ke kondangan salah satu rekan lainnya juga dan yaa which means mereka juga tau kalo si cowo ini udah punya pacar, tapi mereka makin seneng nge cie cie in aku. entahlah sebenernya mereka mikir atau engga kalo si cowo emang udh punya pacar atau engga. ahh aku kesel, karena aku bingung gimana harus nanggepinnya, jujur aku seneng, di sisi lain aku ga mau gini dan nyakitin perasaan perempuan lain. aku ga mau dianggep sebagai perusak hubungan orang., hmmm meksipun demikian, memang belum tentu juga sih kalo si cowo juga suka sama aku. dia emang seneng becanda, jaid kadangngegobalin aku jg tapi aku ga tau entah itu gombal becanda atau beneran. ah.. kesel rasanya, di cie cie in terusss akunya makin baper. dianya? biasa aja kayanya... aku malu, semoga memang belum ada yg sadar perasaanku

Comments (1)

dones Menurutku apa yg kamu lakuin sudah tepat. Ini pernah kejadian di kantor lama aku, bedanya si cowok sudah mau nikah dan si pelakor menganggap dicie2in teman kantor sebagai dukungan. Endingnya jelek bingits sis. Si cowok akhirnya nikahin si pelakor, tapi namanya jadi jelek, jadi bahan bisik-bisik 1 kantor, belum bisik-bisik tetangga rumah. Karna gak tahan mereka resign deh. Temen kantor ngecie2in kalian buat bully lucu2an saja, bukan karna mereka dukung hubungan kalian. Gw paham ini susah, tapi memang jangan dibaperin
2 months ago

Top Users

User Score
x 9
jnnice 3
dones 2
MinC 0
Angeline 0

aku sempet deket sama cowo selama 2 bulan, kita baru 2 bulan dan bahkan belum pacaran tapi bener2 kayak orang pacaran. a...

Continue

Entah knp rsnya ada yg hampa.. kosong skli.. ketika ada kejadian menyenangkan rsnya kurang.. ketika ada kejadian kurang...

Continue

Sedih banget!!! Gue tau gak cuma gue yang mengalami beratnya krisis pandemi ini. Tapi boleh kan gue cerita ngeluapin ke...

Continue